Holaaa Foodlava….\(^o^)/

Sudah ada rencana mau makan kemana hari ini?

Kali ini aku mau share tempat makan yang biasa aku datengin pas istirahat siang di kantor lama , yang notabene deket banget dari kantor gak sampe 5 menit naik motor. Kali ini lokasi tempat makannya emang agak mblusuk, tepatnya di Jalan Cangkringan km 22, depan kantor desa Bimomartani, Kecamatan Ngemplak, Sleman, Yogyakarta.

Mie pidiz hitam naga plus bakso bakar cost Rp. 15.000

Jadi, yang istimewa dari mie pidiz ini salah satunya adalah menu mie hitamnya yang unik. Kata penjualnya warna hitam ini di dapat sekam yang di bakar di campur sedikit untuk pewarna mie nya. Rasanyaa? Hmmm..I can say not much diffferent sebenernya dari mie biasa, cuma beda aja kan sensasinya makan mie warnanya hitam legam begini. hehehe. Selain itu, yang membuat istimewa lainnya karena disini kamu bisa pilih level pedasmu dari skala 1 – 5, surga banget buat para spicy lovers. haha. Aku emang pecinta makanan pedas si tapi level aku mentok di level 3 atau 4. Pedes banget soalnya. Tapi buat kamu yang pecinta pedas sejati, mungkin sampai level 5 pun masih belum nampol kali ya, karena citarasa bumbunya yang dominan manis lumayan agak meng-cover rasa pedasnya. Buat kamu yang agak ngeri liat mie hitam legam begini, juga ada mie reguler yang warnanya normal “putih” kok.  Untuk mie yang putih “naga langit” harganya 2000 rupiah lebih murah dari yang mie hitam “naga bumi”.

Mie pidiz naga langit plus bakso bakar level 4 cost Rp. 13.000.

Mie warna putih “naga langit” ini rasanya gak jauh beda sih dengan mie hitamnya, rasa bumbunya masih dominan manis, hanya saja kalo yang lagi irit ongkos mie putih ini lebih murah harganya. hehe. Kabar baik nya lagi disini minumnya juga lumayan murah Rp. 3000 – 5000 aja. Aku biasa pesan es jeruk selasihnya, karena rasanya normal sih kayak es jeruk kebanyakan cuma ada tambahan selasih aja dan iya “murah” dengan ukuran gelas lumayan gede. Selain itu juga ada semacam es campur (aku lupa namanya) isinya macem-macem jelly dan cendol, aku kadang pesan ini kalo pas ada budget lebih cost Rp. 5000. Yah rasanya standar aja sih, cuma jelly-nya aku suka.

kiri : Es jeruk selasih, kanan : es campur jelly

Oh iya, Buat kamu yang  suka suasana asri di tengah desa di pinggir sawah mie pidiz jalan cangkringan ini cocok banget buat memuaskan hasrat petualangan kulineran kamu. Apalagi disini spot buat foto-nya dapet banget, or let me say “it’s so instagram-able”. Jadi, buat yang suka nyari spot foto kece buat update di social media, dijamin spot disini bakal anti meanstream. Spot payung gantung warna-warni nya cantik banget dan bikin nuansa teduhnya makin dapet, pinggir sawah di bawah pohon “cherry”. Apalagi karena lokasinya lumayan sepi  pas tiap kali aku kesana (Pas jam makan siang aja sih kesana haha, ntah kalo di jam-jam lain) jadi makin asik buat explore foto sepuas-puasnya.

Habis makan kenyang bergaya narsis hahaha

Masih bingung mau makan kemana siang ini? atau bingung pingin update foto kekinian apa hari ini? cuss aja kesini guys. Anyway, sebenernya mie pidiz ini udah ada di jalan wates, dan ada cabang barunya di Jalan monjali tapi aku belum pernah jabanin kesana. So, ntar pas aku mampir aku update lagi ya foodlavaa. Udah kangen makan mie ini setelah sekian lama. Salam kuliner…\(^0^)/ see ya in the next post!

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *